Mamuju Ethnic

Informasi & Literasi Budaya Mamuju

Tampilkan postingan dengan label Sejarah. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sejarah. Tampilkan semua postingan

Senin, 17 Juni 2024

Silsilah Hubungan Kekerabatan SulBar, SulTeng, Jawa dan Bali.

Sabtu, 25 Mei 2024

Mandar Dalam Konteks Kesukuan

Benarkah Mamuju itu Suku Mandar ?
Itulah pertanyaan yang sering dilontarkan oleh hampir semua kalangan, baik yang belum paham betul dengan sejarah maupun yang sudah mengerti akan sejarah di Mandar. Secara garis besarnya suku mandar dinyatakan adalah kelompok masyarakat yang memiliki ciri dan kesamaan dalam hal budaya maupun bahasa dalam satu wilayah yang mendiami wilayah Sulawesi bagian barat. Dimasa sekarang oleh sebagian besar masyarakat terutama yang tidak mengetahui dan kurang memahami sejarah sehingga tidak mampu mengurai benang kusut sebuah peristiwa sejarah dimasa lampau, saling mengklaim bahwa wilayah kerajaan daerahnya dulunya adalah sebuah kerajaan yang paling besar maupun yang paling tua dan ini hanyalah sebuah perdebatan tiada ujungnya, jika tidak memahami sejarah yang pernah terjadi.


Pertama kita harus mulai dari pemahaman  apa yang dimaksud dengan suku itu sendiri. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), suku berarti golongan orang-orang (keluarga) yang seturunan. Suku juga berarti golongan bangsa sebagai bagian dari bangsa yang besar. Jadi, suku adalah suatu kelompok masyarakat yang terdiri dari orang-orang se keturunan dan umumnya memiliki sifat-sifat karakteristik yang sama termasuk kebudayaan dan kepercayaannya.


Kapan kata Mandar mulai ada

Beberapa peta peta awal yang dibuat oleh orang-orang Eropa pada awal abad 16 seperti Peta Dekoratif Hindia Timur dari Mercator-Hondius (1569), toponim untuk Mandar belum ada justru toponim Mamuju sudah tertera dengan nama Momoia/ mamoya, justru pada peta peta setelahnya baru tertera, yaitu disekitar pertengahan abad ke 17 M. Pada peta Giacomo Cantelli da Vignola dan Giacomo de Rossi pada tahun 1683 dan beberapa peta peta pelaut Belanda seperti peta De Wit untuk Asia Tenggara, diukir oleh Joannes Lhulier pada tahun 1662, dan Giacomo Giovanni Rossi (1627-1691) kartografer berkebangsaan Italia.


Orang orang Belanda lah yang berkontribusi penuh pada publikasi dan administrasi pemberian nama Mandar pada peta pada awal abad ke 17 M. Baru pada tahun 1685 seorang pendeta jesuit berkebangsaan Prancis Nicholas Garvaise yang kemudian menulis tentang sejarah Makassar “Description Historique du Royaume de Maca├žar” (Deskripsi Sejarah Kerajaan Makassar) Buku yang terdiri dari tiga bagian itu khusus mengulas tentang sejarah Kerajaan Makassar. Dimana dalam tulisan tersebut disebutkan tentang Mandar dan Mamoiya (Mamuju) sebagai 2 kota penting dalam wilayah Mandar dan rencana penaklukan Mandar dan Bone oleh kerajaan Gowa. Buku ini dianggap sebagai buku tertua terbitan eropa yang menceritakan tentang alam kehidupan kerajaan Makassar. Saat buku itu diterbitkan (1688), Kerajaan kembar Gowa-Tallo baru saja ditaklukkan oleh persekutuan VOC – Bone yang dipimpin CJ Speelman – Arung Palakka, dalam perang Makassar 1667-1669.


Kata "Mandar" mulai ada sejak peristiwa ”Allamungang Batu di Luyo” pada tahun 1610, (kurang lebih 10 tahun sebelum VOC terbentuk), ini adalah sebuah peristiwa penting dalam perkembangan sejarah peradaban manusia di wilayah Sulawesi Barat. Allamungang Batu di Luyo adalah momentum sakral dalam sejarah dengan bertemunya kerajaan kerajaan yang ada di pesisir pantai  maupun kerajaan yang ada diwilayah hulu sungai untuk saling memperkuat perjanjian sebelumnya yaitu perjanjian Tamejarra I dan perjanjian Tamejarra II.


Allamungang Batu di Luyo ditandai dengan adanya monumen kesapakatan berupa dua batu berbentuk persegi memanjang yang sebagian ditanam ketanah sebagai simbol ikatan dalam perjanjian dengan ucapan Ikrar yang berbunyi: "Ulu Salu memmata di sawa, Baqba Binanga memmata di peqarappeanna mangiwang" .."Sisaraqpai mata malotong anna mata mapute annaq sisaraq Pitu Ulunna Salu anna Pitu Baqbana Binanga,  Sapala Tappere disolai" artinya: (Pitu Ulunna Salu mengawasi musuh yang datang dari arah pegunungan, dan Pitu Baqbana Binanga mngawasi musuh yang datang dari arah laut. Nanti berpisah mata hitam dengan mata putih baru berpisah Pitu Ulunna Salu dengan Pitu Baqbana Binanga. Satu tikar bersama).


Kerajaan-kerajaan dari Pitu Baqbana Binanga di pimpin oleh Tomepayung, Raja Balanipa. Kerajaan-kerajaan dari Pitu Ulunna Salu dipimpin oleh Londodehata  (neneq tomappu) Raja Rantebulahan. Allamungang Batu di Luyo disebut juga dengan istilah "Sipamandar" yaitu saling menguatkan. Ikrar Sipamandar di Luyo diartikan sebagai satu kesatuan budaya dan wilayah yang saat ini disebut Mandar, dari sisi historis dan genealogi dapat berarti bahwa sebelumnya memang telah menyatu dalam satu eksistensi dan subtansi yang menyatu dalam Ikrar Sipamandar yang menerangkan bahwa nenek moyang mereka berasal dari satu leluhur yang sama yakni Pongkapadang dan Torijeqne'.


       
Dalam Assitaliang (perjanjian) sebelumnya yaitu perjanjian Tammejarra I dan II, tapi Allamungang Batu di Luyo mengisyaratkan bahwa Mandar sebagai konsep wilayah dan konsep budaya lahir dari kesepakatan dan kesadaran serta tuntutan rasa persatuan dan kesatuan 14 kerajaan kerajaan di pesisir yaitu; Kerajaan Balanipa, maupun dihulu sungai dengan koordinasi dilaksanakan oleh kerajaan Balanipa yang kemudian menjadi pusat konfederasi Mandar, sehingga dalam perjalanan sejarah kata Mandar yang dulunya hanya sebatas ikatan dalam perjanjian lambat laun menjadi sebuah identitas sebagai satu kesatuan suku dalam klasifikasi geopolitik dan budaya yang kini disebut Mandar. (Arman Husain)

Sumber: diolah dari berbagai sumber 

Senin, 15 Januari 2024

Pelayaran Niaga, Bajak Laut, Perkampungan Pedagang Di Gorontalo


Dinamika kegiatan pelayaran niaga menjadi kompleks sejak munculnya para perompak atau bajak laut dari Bugis, Makassar, Mandar, Mindanao, dan Tobelo. Mereka melakukan aktivitasnya di Perairan Gorontalo dan di kawasan Teluk Tomini. Pada 27 September 1677 dalam kunjungan Gubernur Maluku, Robertus Padtbrugge di Gorontalo, masalah perompakan menjadi pembahasan penting dalam pertemuan dengan olongia (Maha Raja Kerajaan) Gorontalo. Padtbrugge menyampaikan bahwa keamanan di Teluk Tomini dan pantai utara Sulawesi sangat rawan bagi pelayaran niaga. Hal ini menunjukkan banyaknya bajak laut berkeliaran di Teluk Tomini dan sulit ditaklukan oleh raja-raja di kawasan Teluk Tomini. Untuk mengamankan pelayarannya di Gorontalo, maka VOC mengontrol langsung kawasan Gorontalo agar mencegah timbulnya kerugian lebih besar terjadi pada perdagangannya. Selanjutnya VOC menekan olongia Gorontalo melalui perjanjian antara lain dalam Pasal 8 bahwa olongia Gorontalo wajib menjaga keamanan di wilayah perairannya dari gangguan bajak laut dan menyerahkan para bajak laut yang ditangkap kepada VOC (Juwono dan Hutagalung, 2005:74-75).
Para bajak laut Bugis dan Makassar lebih memiliki strategi serta cara kerja yang lebih baik. Sepanjang wilayah operasinya, mereka mendirikan pangkalan-pangkalan yang letaknya strategis di antara pelabuhan besar atau dekat dari transit kapal dagang. Pangkalan mereka antara lain di Kalangkangan untuk mengawasi Pelabuhan Tolitoli, dan Kwandang. Pangkalan Kalangkangan berfungsi untuk mengawasi dan mencegat kapal-kapal yang memuat barang dagangan dari Gorontalo ke Manado. Setiap pangkalan mempunyai seorang pemimpin, dan mereka membentuk jaringan dan saling membantu ketika menghadapi musuhnya (Juwono dan Hutagalung 2005:108-109).

Hubungan dagang antara bangsawan Gorontalo dengan pedagang Bugis dan Mandar tetap terjalin. Pada 1750-an, pedagang Mandar dipimpin Daeng Mapata memperluas kegiatan operasinya di daerah-daerah pesisir Gorontalo sebagai daerah produksi emas, hasil bumi, dan hutan. Daeng Mapata memiliki hubungan dagang dengan Olongia Botutihe dan bangsawan Gorontalo. Daeng Mapata membeli hasil-hasil hutan dari Gorontalo dan paling utama adalah kayu, lilin, madu, damar, getah, dan rotan (Juwono dan Hutagalung 2005:166). Selain itu, pedagang Bugis, Mandar, dan Makassar membeli barang dagangan yang dilarang diperdagangkan oleh VOC, seperti senjata, amunisi, candu, dan budak merupakan komoditas utama yang menghasilkan keuntungan besar.

Akibat hubungan kerjasama antara olongia dan bangsawan Gorontalo dengan para bajak laut Bugis dan Mandar menyebabkan VOC mengalami kerugian besar. VOC menuduh olongia melanggar perjanjian-perjanjian yang telah disepakati dengan mengusir para bajak laut dari daerahnya. Sebaliknya, benteng ”Nassau” VOC yang letaknya di Muara Sungai Gorontalo dengan sejumlah pasukan untuk mengamankan kepentingan politik dan ekonominya ternyata tidak banyak membantu mencegah aktivitas para bajak laut. Begitu pula kurangnya jumlah kapal VOC di Perairan Gorontalo menyebabkan tidak efektifnya pengawasan dan kontrol terhadap para bajak laut di kawasan Gorontalo.

Pada awal abad ke-18, terjadi peningkatan jumlah perompakan kapal-kapal dagang VOC yang dilakukan bajak laut dari Bugis, Makassar, dan Mindanao. Munculnya pelaut Mandar sebagai bajak laut telah menambah semakin meningkatnya perompakan di kawasan Gorontalo. Untuk mempermudah pengawasan di Teluk Tomini, bajak laut Mandar mendirikan pangkalannya di Gorontalo. Laporan semakin banyaknya perompakan dan munculnya bajak laut Mandar menyebabkan Gubernur Maluku, Pieter Rooselaar di Ternate mengambil tindakan untuk mengusirnya. Pada 1702, Rooselaar mengirim utusannya ke olongia Gorontalo agar melarang para pelaut asing menetap di Gorontalo. Namun permintaan Rooselaar mendapat penolakan dari Olongia Walangadi. Faktor ini menyebabkan Rooselaar memerintahkan untuk menyerang basis pangkalan bajak laut Bugis, Mandar, dan bajak laut lainnya di Gorontalo. Kemudian dikirim armada VOC dibantu penduduk Tambokan ke Gorontalo, VOC berhasil mengalahkan dan mengusir para bajak laut di Gorontalo. Pada 25 Februari 1703, setelah para bajak laut tidak kembali lagi ke Gorontalo, kemudian Rooselaar memerintahkan untuk menarik kembali armadanya ke Ternate (Juwono dan Hutagalung, 2005:110-111).

Meningkatnya perompakan di kawasan Teluk Tomini, mengakibatkan VOC mengalami kerugian besar. Gubernur Maluku memerintahkan olongia Gorontalo yang mempunyai pengaruh di kawasan Teluk Tomini agar menyelesaikan keamanan di daerah itu. Walaupun olongia Gorontalo menyetujuinya, tetapi sebagian besar bangsawan menolaknya. Para bangsawan menyadari tekanan politik VOC melalui perjanjian atau kontrak yang telah disepakati sangat merugikan posisi Gorontalo. Mereka lebih suka berhubungan dengan pedagang Bugis dan Mandar yang lebih banyak memberi keuntungan daripada menjalin hubungan dagang dengan VOC. Tidak mengherankan beberapa bangsawan memberikan kemudahan bagi aktifitas para bajak laut dalam melakukan penyelundupan dan memberi perlindungan, sehingga bajak laut sulit ditangkap oleh VOC.

Pada 1820, akibat tekanan patroli kapal perang Belanda maka bajak laut Tobelo melakukan persekutuan dengan bajak laut Mindanao, mereka mempunyai persembunyian dan logistik (Velthoen 2010:204). Perahu bajak laut Tobelo memuat sampai 10 orang dan terdapat 4 atau 5 perahu dalam melakukan kegiatan ekspedisinya. Untuk ekspedisi yang lebih penting atau besar, beberapa perahu kecil diikat bersama untuk membentuk pasukan yang lebih besar di bawah perintah seorang pimpinannya. Pada 1870, terdapat 48 perahu bajak laut Tobelo beroperasi di Teluk Tomini. Kemudian dipisah menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil dan menyebar ke perairan timur Sulawesi (Velthoen, 2010:214).

Perompakan di Teluk Tomini dan pantai utara Sulawesi sering dianggap sebagai bentuk menentang penindasan oleh pihak yang lemah terhadap mereka yang mendominasi. Para bajak laut di Teluk Tomini yang terkenal selama abad ke-19 adalah Tombolotutu seorang bangsawan yang kemudian diangkat menjadi raja Muton dan dianggap oleh penduduk setempat sebagai tokoh yang bangkit menentang dominasi ekonomi Pemerintah Belanda (Juwono dan Hutagalung, 2005:21).

Laporan umum Asisten Residen Gorontalo dalam catatanya tahun 1824, 1832, 1833, dan 1834 terjadi jumlah perompakan yang cukup besar. Kemudian Asisten Residen Gorontalo menyurat kepada Gubernur Jenderal Hindia-Belanda tentang aktifitas para bajak laut, dan meminta bantuan Gubernur Jenderal untuk secepatnya menumpas para bajak laut yang telah menggangu pelayaran dan perdagangan di wilayahnya (ANRI, 1976). Laporan Asisten Residen Gorontalo ditanggapi serius Gubernur Jenderal Hindia-Belanda di Batavia dengan menempatkan sebuah kapal perang di Perairan Gorontalo (Rosemberg, 1865:15). 

Pertengahan abad ke-19, pelaut Mandar telah menempati kedudukan penting dalam kegiatan penyelundupan dan perdagangan gelap. Mereka melakukan hubungan dagang dengan orang Kaili, Bugis, dan Gorontalo. Bajak laut Mandar membawa kain, candu, dan beras ke Gorontalo. Setelah memasukkan barang dagangannya, kemudian mengangkut damar, lilin, teripang, sagu, dan kulit kerang (Juwono dan Hutagalung, 2005:322-323).

Sumber: Disadur dari tulisan Hasanuddin tentang "Pelayaran Niaga, Bajak Laut, Perkampungan Pedagang Di Gorontalo"

Selasa, 20 Juni 2023

Sejarah awal berdirinya kerajaan Mamuju

Kerajaan Mamuju disebutkan dan mulai dikenal sejak adanya perjanjian di Tamajarra yang dipelopori oleh Todilaling yang dilaksanakan di Tamejarra pada akhir abad ke XVI. Dimana Maradika Tomejammeng menjadi perwakilan dari Kerajaan Mamuju kala itu. Dalam hal ini Tomejammenglah yang menata struktur kerajaan dan lembaga Hadatnya. Ini membuktikan bahwa kerajaan Mamuju sudah berdiri sejak sebelum Tomejammeng menjadi raja di Mamuju. 

Berbicara asal mula berdirinya Kerajaan di Mamuju tidak ada yang bisa memastikan kapan oleh karena disebabkan minimnya sumber sumber pendukung berupa data data yang bisa menjadi acuan penulisan sejarah. Jika merunut kapan berdirinya kerajaan di Mamuju ini tentunya kita harus memulai dari sumber sumber yang menuturkan siapa yang membawa garis keturunan yang disebutkan dalam sumber primer seperti lontrak atau manuskrip yang paling sahih sebagai sumber rujukan penulisan sejarah. Ada beberapa lontrak yang membahas sejarah awal manusia yang membawa garis keturunan itu atau biasa disebut Tomanurung sebagai permulaan peradaban suatu kerajaan yang ada di Mamuju ini kita mulai dari seorang yang bernama Pongkapadang, disini saya tidak akan berpendapat kalau Pongkapadang adalah manusia yang pertama kali datang didaratan Sulawesi karna kita tahu bahwa sejak 3000 tahun yang lalu manusia sudah mendiami kawasan Sulawesi dan sudah dibuktikan dengan temuan temuan arkeologi yang menguatkan bahwa sudah ada manusia primitif yang mendiami kepulauan Sulawesi sejak dahulu. 


Todipanurung dilangiq, Tomanurung atau Seseorang yang diturunkan dari langit adalah manusia yang dianggap titisan dewata dan tidak diketahui asal usulnya menjadi sebuah permulaan dari manusia yang menurunkan garis keturunannya sampai terbentuknya suatu masyarakat disuatu wilayah yang disebut Tomakaka, segala aturan aturan perikehidupan masyarakat yang menjadi standar hukum yang berlaku, inilah yang disebut adat istiadat atau kebiasaan yang berlaku dan disepakati secara mutlak bersama sama, sebagai seorang pemimpin Tomakaka inilah yang berhak memutuskan sebuah perkara hukum dan menjadi penentu segala kebijakan yang memang harus ditaati oleh masyarakat adat tersebut. Tomanurung inilah yang biasanya menjadi cikal bakal adanya tomakaka disebuah wilayah adat masing-masing. 

Bermula dimana seorang Tomanurung bernama Tokombong Dibura kawin dengan Tobisse Ditallang, lahirlah Tobanua Pong. Tobanua Pong melahirkan Tapaqdorang, Tapaqdorang melahirkan Pongkapadang kawin dengan Sanrabone (Torijeqne versi Mamasa) lahirlah seorang anak perempuan yang kemudian diperisterikan Topole di Makka (Makki) sebuah wilayah di Kalumpang, Maka dari perkawinan ini, lahirlah Tometeqeng Bassi (orang yang bertongkat besi) dan Tometeqeng Bassi kawin dengan sepupunya, lahirlah Daeng Lumalle. Daeng Lumalle kawin sepupu lagi, lahirlah sebelas orang anak, sebagai berikut :

1. Daeng Tumana
2. Lamber Susu
3. Daeng Mangana
4. Sahalima
5. Palao mesa
6. Taandiri
7. Daeng Palulung
8. Todipikung
9. Tolambana
10. Topaniq 
11. BuluTopaliq. (Lontrak Balanipa).

Dari keseblas orang anak keturunan Daeng Lumalle ini, Taandirilah yang membawa keturunan pendiri kerajaan di Mamuju, dalam perjalanannya kesebelas orang keturunan ini pulalah yang membawa keturunan keberbagai pelosok wilayah di tanah Mandar.

Kemudian Daeng Lumalle' menikah lagi dengan Dehata Dikurungan Bassi dan melahirkan anak yang diberi nama Tolippa ditallang. Kemudian Tolippa ditallang menikah dengan sepupunya dan melahirkan dua orang anak sepasang, masing-masing bernama Kalababa Sakkala Bassi dan Topelipaq Karoroq. Dan Topelipaq Karoroq inilah yang kemudian menikah dengan Pue Todipali Maradia Mamuju.

Disebutkan seorang Tomanurung tiba tiba hadir tidak diketahui asalnya dan duduk diatas batu di Tumpiq (?), singkatnya Tomanurung ini menikahi seorang wanita yang juga berasal dari wilayah itu, sebuah wilayah yang disebutkan sebagai dataran yang penuh batu batu sehingga wanita itu digelari Tosuqbe dibatu atau yang datang dari tempat berbatu namun tidak dijelaskan di daerah mana. Tomanurung ini digelar Pue Tosuqbe Karaolamba, Karaolamba diartikan seseorang yang datang dari perjalanan yang jauh atau orang yang sedang mengembara, disini kita pahami bahwa Tomanurung hanyalah gelar untuk menyebutkan orang yang tidak dikenali atau orang asing dan tiba tiba hadir ditempat itu walaupun memang banyak yang menganggap bahwa itu manusia yang turun atau diturunkan dari langit sebagai jelmaan dewa atau titisan dewa. Konsep pemahaman ini didasari dari kepercayaan manusia kala itu yang masih menganut pemahaman animisme dan dinamisme yang kuat. 


Kita kembali ke Tomanurung tadi, setelah menikahi wanita tersebut akhirnya kedua pasangan ini memilih untuk pindah ketempat lain yang disebut Manumba(?) dan ditempat inilah keduanya memiliki anak keturunan tujuh orang yang semuanya adalah perempuan yang masing masing bernama; Tasallena, Tabittoeng, I paliliq, I Coaq, Takasang, Taurraurra dan Lowe Katimbangmassang. Dan pada waktunya akhirnya ketujuh anak anaknya berpencar untuk memulai kehidupan barunya dan menjadi nenek moyang ditempat baru yang mereka diami seperti Tasallena memilih tinggal di Baras dan diyakini inilah yang menurunkan garis keturunan raja raja di Baras dan kemudian adalah Tabittoeng tinggal di Lariang, I Paliliq tinggal menetap di Kurri kurri (Simboro), I Coaq tinggal di Sinajoi (Sinyonyoi?), Takasang tinggal di Bungi(?), Taurra-urra tinggal di Tabulahan dan Lowe Katimbang Amissang atau Katimbangmassang menetap di Mamuju (mamunyu). 

Lowe Katimbang atau Katimbangmassang inilah yang menikah dengan Taandiri salah satu anak Daeng Lumalle yang tinggal dihulu sungai Saddang. Dalam versi Lontrak Balanipa disebut bahwa Taandari adalah keturunan dari Tokombong diwura seperti yang dijelaskan diatas. Dari perkawinan Lowe Katimbang Ammissang dan Taandiri menurunkan lima orang Anak, masing-masing; yang sulung tinggal di simboroq, anak berikutnya menjadi Pue Tobone-bone dan berikutnya lagi menjadi Pue Tokasiba, Anak yang berikutnya Totappaliq di Maloku, ada kemungkinan bahwa Totappliq di Maloku ini diberi nama demikian karena baru pulang dari perjalanan perantauan dari sebuah daerah yang disebut Moloku, apakah Moloku ini Maluku atau Maloku di sebuah wilayah di Pamboborang di Majene saat ini. Anak berikutnya lagi (tidak disebutkan namanya) kawin dengan anak ratu Tosangala Maka lahirlah I Tanroaji, inilah yang menjadi Pue atau Maradika di Mamuju pertama kalinya.

Baras adalah salah satu wilayah di Kabupaten Mamuju Utara saat ini dan masuk dalam wilayah administratif kabupaten Mamuju Utara (sekarang kabupaten Pasangkayu). Mamuju dibagian utara merupakan pusat kerajaan Baras sebagai kerajaan kuno sebelum kerajaan Mamuju berdiri dan diperkiran sudah ada sejak abad ke VII SM. Anak dari Totappaliq di Moloku ini menikah dengan sepupunya yang juga anak raja Baras yang merupakan kerabat dari orang tuanya dari keturunan Tasallena, dari pernikahan inilah melahirkan I Ballaq yang kemudian diperistri oleh I Tanroaji sepupunya sendiri. Dari pernikahan I Tanroaji dan I Balla ini melahirkan keturunan bernama Todipudendeanna. Inilah yang menjadi kakek langsung dari Tomejammeng. Todipudendeanna kemudian menikah dengan sepupunya dan melahirkan seorang anak yang kemudian menikahi anak dari Tomessalangga Barayya raja Gowa ke-2 yang digelari Tomanurung ri gowa. 

Diceritakan bahwa Tomanurung ri gowa inilah yang menolak pengangkatan raja Gowa Karaeng Matandre Manguntungi Tumapparissi Kollonna yang dilantik oleh Bate Salapang (Hulubalang) kerajaan untuk menjadi raja Gowa ke -9 (1510-1546). Ia menganggap Karaeng Tumapparissi Kollonna adalah anak I Rerasi atau berasal dari keturunan budak dari tanah Mandar. Akibat dari ketidaksetujuannya akhirnya Tomanurung ri Gowa pergi meninggalkan tanah leluhurnya dan sampailah di Kerajaan Baras di Mamuju, Ia kemudian menikah dengan putri raja Baras yang juga adalah masih merupakan keluarga atau sepupunya sendiri dan dari pernikahan inilah lahir tiga orang anak yang kelak menjadi pewaris di tiga kerajaan yaitu Sendana, Mamuju dan Benawa (Kaili). Masing-masing bernama; I Badantassa Batara Bana, yang menjadi raja Pujananti (Benawa), I Palagunna Tonipali menjadi Maradika di Mamuju, Tomissawe di Mangiwang menjadi Maradia Sendana. Tomissawe di Mangiwang sendiri menjadi Maradia di Sendana sekitar tahun 1540. Pue Tonipali adalah ayah dari Tomejammeng, Tomejammeng adalah orang yang sama dengan Lasalaga namun dalam gelar penyebutan yang lain. Dikatakan bahwa Lasalaga adalah gelar yang diberikan kepadanya ketika hadir di kerajaan Gowa bersama ayahnya Pue Tonipali.

Sebelum diangkat menjadi raja Mamuju Tomejammeng menikah dengan sepupunya dan kemudian menikah lagi dengan seorang wanita dari bangsawan kerajaan Badung dan anaknya inilah yang dikenal sebagai Lasalaga yang dalam tutur cerita masyarakat Mamuju, orang inilah yang lahir kembar dengan sebilah keris yang disebut Manurung. Tomejammeng inilah yang membawa keturunan raja raja di Mamuju setelahnya dan dia pula yang memperluas wilayah kerajaan dengan penaklukan Kurri-kurri di Simboro dan menjadikan seluruh masyarakat Kurri-kurri tunduk dan dari golongan bangsawan diberi tempat menjadi pembesar kerajaan di Mamuju, sebahagian menjadi pemangku adat dalam wilayah hadat masing masing seperti wilayah hadat Pue Tokasiwa, Pue Tobone bone dan kemudian hari dijadikan perangkat hadat dalam kerajaan Mamuju. 

Ada perbedaan pendapat jika kita mengambil sumber rujukan dari beberapa Lontrak, sehingga tidak banyak yang bisa mengambil sebuah kesimpulan untuk menulis sejarah awal kerajaan Mamuju karena terdapat perbedaan tulisan dalam beberapa Lontrak tersebut. Disini saya akan mengambil kesimpulan bahwa orang yang bernama Tomejammeng adalah gelar bagi orang yang sama dengan Lasalaga, Gelar atau panggilan khas To;mejammeng disematkan karena menggunakan kacamata (Jarammeng;jammeng) berarti orang yang memakai kacamata, sedangkan La Salaga diambil dari bahasa Bugis yang berarti pusaka, yang bermakna yang dikeramatkan atau dianggap pusaka. 

Tomejammeng sebelum menikahi putri bangsawan kerajaan Badung, terlebih dahulu sudah memiliki istri dari anak Tomakaka Sinyonyoi di Padang
Udung Bassi. Daeng Lumalle (Sakkala Bamba) menikah dengan Dehata anak Tomakaka Sinyonyoi di Udung Bassi dan kemudian melahirkan putri Tolippa di Tallang inilah yang disebut Tokayyang dipadang, kemudian Tolippa di Tallang menikah dengan Daeng Maibu (ng) dan melahirkan; Kalababa Sakkala Bassi atau kolambassi (Tomakaka Sonyonyoi) dan Topelipaq Karoro. Topelipaq Karoro inilah yang kemudian dinikahi Tomejammeng. 

Ada cerita yang dituturkan dalam masyarakat padang mengenai pernikahan Topelipaq Karoro dengan Maradika Mamuju, bahwa suatu hari anak Tolippa di Tallang ini dibawa oleh orang tuanya ke pantai untuk menangkap ikan dan terlihatlah anak gadis ini oleh Maradika dan seketika itu juga Maradika hendak meminang anak gadis ini maka diutuslah salah satu penghulu raja yaitu pabicara untuk menyampaikan maksud Maradika kepada orang tua dan kerabat gadis ini, tidak lama berselang dipanggillah gadis ini untuk menemui Maradika Mamuju tapi apa yang terjadi gadis ini menolak karena merasa tidak mempunyai pakaian yang bagus untuk menghadap Maradika dan akhirnya alasan penolakan itupun disampaikan oleh pabicara ke Maradika. Maradika kemudian menyuruh pabicara untuk membawakan gadis tersebut kerumah Maradika dan akhirnya gadis tersebut dengan diantar oleh kerabat dan orang tuanya untuk menemui Maradika. Setibanya dirumah Maradika dengan hanya memakai sarung yang terbuat dari kulit pelepah nipah atau karoro, maka Maradika memberinya sebuah sarung untuk dipakai gadis itu, namun maksud pemberian Maradika ini sebagai simbol kalau gadis itu sudah menjadi miliknya karena memakai sarung milik raja tersebut, namun bagi keluarga Tosinyonyoi itu dianggap sebagai penghinaan atau celaan kepada masyarakat Sinyonyoi di Kurungan Bassi dan terjadilah perselisihan antara keduanya. Namun setelah melalui negosiasi yang panjang maka disepakatilah sebuah perdamaian dengan menikahkan Maradika dengan Topelipa Karoro sebagai syarat Maradika menawarkan akan menyerahkan emas dan beberapa budak sebagai passorongan (akad) pernikahan tetapi ditolak oleh orang Sinyonyoi dan mengajukan permintaan lain yaitu agar Maradika memberikan izin kepada masyarakat Sinyonyoi untuk dapat mengambil dan menangkap ikan di sepanjang pantai dan perairan dari Tomuki sampai pantai Ahuni dan diberi hak menangkap ikan di sungai Rimuku dan Bonepaas dan jika ada hasil tangkapannya akan dibagikan ke Maradika. Tradisi menangkap ikan oleh masyarakat Sinyonyoi ini disebutkan hanya dengan menggunakan akar dan buah buahan beracun sebagai umpan ikan disungai sungai besar dan dalam.

Dari pernikahan inilah Tomejammeng dan Topelipaq Karoro lahir seorang anak tunggal namun tidak disebutkan namanya, setelah utusan Maradika berangkat untuk mengambil Lasalaga di kerajaan Badung selama berbulan bulan perjalanan ke Pulau Bali disaat itupula Maradika telah wafat sebelum utusan itu tiba di Mamuju kembali, karena perjalanan itu memakan waktu yang cukup lama. Karena keadaan kerajaan sementara waktu tidak ada anak keturunan raja yang dianggap paling berhak selain Lasalaga, maka keadaan semakin kacau dan memburuk, maka diangkatlah anak raja yang ada di Mamuju dari pernikahan dengan Topelipaq Karoro anak Tokayyang dipadang.

Setibanya utusan kerajaan Mamuju yang tidak membuahkan hasil karena Lasalaga tidak diperkenankan dibawa pulang ke Mamuju oleh ibunya, maka terjadilah perselisihan dikerajaan Mamuju karena yang harus menjadi raja adalah Lasalaga menurut pertimbangan adat dikerajaan Mamuju sehingga kembalilah diutus seorang cerdik pandai atau Sakkaq Manarang untuk membawa Lasalaga kembali dengan cara apapun, sehingga atas kepandaian Sakkaq Manarang membuat ide dengan membujuk hati Lasalaga kecil agar tergiur dengan permainan yang terbuat dari emas dan akhirnya berhasil membawa kabur anak raja ke Mamuju.

Dan Lasalaga diangkat sebagai raja setelah diambil secara diam diam dari keraton kerajaan Badung sehingga cerita ini melegenda sampai hari ini di masyarakat Mamuju. Setelah menjadi raja di Mamuju, Lasalaga kemudian kembali lagi ketanah kelahirannya di Badung Bali. Lasalaga sangat sakti karena keris manurung memberinya kekuatan untuk menaklukkan beberapa kerajaan kecil di tanah dewata Bali begitupun setelah kembali ke Mamuju Lasalaga berniat mengalahkan kerajaan kerajaan kecil seperti Kurri-kurri dan Managallang di Padang yang sebelumnya memang memusuhi kerajaan Mamuju. 


Setelah mengalahkan Kurri-kurri dan Managallang dibawalah orang orang Kurri-kurri ke kampung Kasiwa dan berbaur menjadi masyarakat dikasiwa dan sebahagian dijadikan pengawal dan budak dikerajaan atau disebut juga joaq, sedangkan Maradia Alu, I Tagalung-galung diangkat jadi Pue Tobone-bone dan orang-orang Managallanglah yang diangkat jadi bangsawan dalam hadat Pue Tokasiwa karena mengikuti budaknya Tokurri-kurri di Kasiwa dan Maradika Managallang diangkat sebagai Paqbicara dikerajaan Mamuju. Setelah itu Lasalaga menikah dengan sepupu sekalinya.

Sebagai kesimpulan bahwa berbicara sejak kapan dimulainya pemerintahan kerajaan di Mamuju kita sudah bisa mengambil sebuah kesimpulan jika dikatakan masa awal adanya sebuah struktur pemerintahan kerajaan tentunya itu sudah ada dimulai masa I Tanroaji tiga generasi dibawah masa dari Pue Tonipali bahkan jauh dibawah di masa raja Gowa ke-2 Tomessalangga Barayya menjadi raja di Gowa dan diketahui masa kekuasaan raja ini antara tahun 1300 atau lebih. Jadi kira kira umur kerajaan Mamuju ini seumur dengan kerajaan di Gowa, namun banyak yang mengira di masa Tomejammenglah kerajaaan Mamuju mulai terbentuk, sebagian pendapat menganggap itu karena Lontrak menjelaskan bahwa Tomejammeng lah yang membesarkan kerajaan tapi bukan mendirikan kerajaan Mamuju, kita tau bahwa kerajaan Mamuju sudah ada sebelum Tomejammeng menjadi raja bahkan jauh sebelumnya. (Arman Husain. 2021)

Sumber; 
- Lontrak Pattodioloang Mandar, 
- Lontrak Balanipa Mandar, Transliterasi oleh A.M. Mandra.1986
- Lontrak Kurungan Bassi, Milik Hasbi. (Transliterasi dari Tim Sekolah Lontara' Sulawesi Barat).
- Lontrak Tabulahan, 
- Buku; Mengenal Mandar Sekilas Lintas I. Perjuangan Rakyat Mandar Sulawesi Selatan Melawan Belanda (1667-1949) oleh Saiful Sinrang.1994. 
- Mengenal Mandar Sekilas Lintas oleh Saiful Sinrang. 1994
- Indische Taal, Land en Volkenkunde, NOTA BEVATTENDE GEGEVENS BETREFENDE HET LANDSCAP MAMOEDJOE. 
- Silsilah Bangsawan Kerajaan kerajaan di Mandar. Oleh; Saiful Sinrang.
- Pidato Hari Jadi Majene, Memuat Sejarah Kerajaan Sendana, Banggae, Pamboang dan Puraloa di Malunda'/ Ulumanda'. Oleh Darmansyah. 2018.
- Selayang Pandang, Sejarah Adat Kabupaten Mamuju Oleh; Drs. H. I. Abd. Rachman Thahir, MPA.
- Sumber wawancara,
Login


Sabtu, 10 Juni 2023

Mengurai Sejarah Lasalaga Dalam Perspektif Komparatif Literatur dan Folklore Mamuju (Bag. 3)


Disini kita melihat bahwa penulis lontrak terkesan menyembunyikan fakta bahwa Tomejammeng dan Putri Badung berhubungan tanpa diketahui oleh keluarga kedua orangtuanya masing-masing. 

Dalam lontrak jelas mengatakan Maradia Mamuju setiap Malam mendatangi perahu Putri Badung ini dan sengaja menutupi jalur perahu dengan batu batu agar perahu orang Bali tidak bisa keluar dari sungai, logisnya kalau memang hubungan mereka dianggap sah tidak seharusnya ada usaha untuk menghalangi perahu orang Bali keluar dari sungai untuk kembali pulang.

Sesampai di Bali Sang putri beberapa waktu kemudian lalu mengandunglah anak dari hubungan dengan Maradia Mamuju. Namun kehamilan sang putri akhirnya di ketahui juga oleh raja saat itu dan membuat Sang raja menjadi murka sehingga Sang putri di usir dari Istana Badung dan akhirnya Sang putri yang hamil tiba waktunya akan melahirkan. 
Namun amarah raja Badung akhirnya mereda setelah mengetahui Putrinya akan melahirkan.

Dan tersebarlah berita dan sampai juga ke kerajaan Mamuju bahwa Sang putri telah melahirkan seorang anak laki-laki kembar dengan sebilah keris, ini pula yang membuat raja Badung merasa sangat sayang kepada anak tersebut. Dan seiring waktu anak itu tumbuh besar dalam lingkungan kerajaan Badung yang saat itu di bawah kekuasaan dinasti raja Kyahi Arya Tegeh Kori raja Pemecutan I. Kemudian Raja Mamuju bersiasat untuk mengambil anak tersebut yang merupakan keturunannya yang kelak akan mewarisi tahta kerajaan Mamuju. maka dikumpulkannya para pembesar kerajaan untuk mencari cara untuk mengambil anak tersebut dari kerajaan Badung.


”..Apa kaiyyangi anaq dininna di Mamuju, matemi amanna. Sauwi nala Tomamuju. Polei sau, iqdai napebei puang Bali.  Malaimi Ieqmai. Polei leqmai, marusaqmi mamuju, apaq anaq dininnamo maraqdia. Iqdamijari ande. Terjemahan: Sudah besarlah anaknya yang ada disini. Meninggallah ayahnya (Tomejammeng). Berangkatlah orang Mamuju kesana. Setibanya disana, anak itu tidak diberikan untuk dibawa pulang oleh Puang Bali. Maka pulanglah orang Mamuju, setibanya di Mamuju, kacaulah keadaan karena anaknya yang disini jadi raja. Sudah tidak ada kedamaian dan makananpun tak bisa dimakan."...Iumiddels was Badoeng geteisterd door hongersnood en deelde een orakel mede, dat zulks te wijten was nan de verbauning van de bewuste vrouw, waarop zij uit hare atzondering weer aan het hof mocht terugkeeren..” Terjemahan: ”..Sementara itu Badoeng dilanda kelaparan dan seorang peramal memberi tahu bahwa ini disebabkan oleh pengasingan wanita tersebut, setelah itu dia diizinkan kembali ke pengadilan dari pengasingannya..”


Menurut kepercayaan orang Bali bahwa di kerajaan Badung pada saat itu dilanda paceklik dan kelaparan di sebabkan murka dewa karena disebabkan di asingkannya Sang putri sehingga raja akhirnya membawa kembali Sang putri ke istana Pamecutan di Badung, dalam buku itu pun diceritakan bahwa setelah kedatangan utusan dari raja Mamuju, niat untuk membawa pulang anak tersebut tidak mendapat persetujuan dari ibunya sendiri dan para utusan itu pulang dengan tangan hampa.


Melihat kegagalan utusan yang pulang tanpa hasil tersebut, Maradika tidak berputus asa setelah beberapa waktu kemudian Maradika kemudian kembali mengadakan musyawarah dengan para pembesar kerajaan untuk mencari cara yang terbaik agar anak tersebut bisa datang ke Mamuju dan, sampai diputuskanlah bahwa untuk membawa anak itu haruslah di iming-imingi dengan sesuatu yang menarik bagi anak tersebut dan bagi raja Badung itu sendiri agar mengizinkan anak itu dibawa ke Mamuju walaupun akan di kembalikan lagi ke Badung kemudian hari.


Setelah disepakati oleh para tetua adat kerajaan Mamuju maka berangkatlah beberapa perahu yang telah dibekali dengan berbagai macam hadiah berupa perhiasan emas dan permainan gasing yang terbuat dari emas yang di pimpin oleh Sakkaq Manarang atau seorang cerdik pandai dengan pandai besi. Karena raja tidak mau keinginannya untuk kali ini gagal lagi tidak tanggung-tanggung emas yang dibawa cukup banyak sehingga disebutkan banyaknya sampai seperti dua gunung emas dan ada pula permainan seperti Juppiq  emas dan Gasing emas untuk memikat anak tersebut.

”...De prauwen hadden twee gouden tollen medegebracht, een djoepi mas met een gasing mas, waarmede het koningskind aan hoord gelokt werd. Het werd eindelijk overgehaald de klewang eveneens mede te brengen, letgeen op een goeden dag gebeurde. Hierna staken de prauwen weder in zee nadat die der Balineezen doorboord waren en dus niet konden vervolgen..” Terjemahan: ”Para prahu(orang Mamuju) membawa serta dua gasing emas, sebuah djoepi mas dengan gasing mas, yang digunakan untuk memikat anak kerajaan.  Akhirnya dibujuk untuk membawa klewang juga, yang terjadi pada suatu hari.  Setelah itu, perahu-perahu itu kembali ke laut setelah perahu-perahu orang Bali ditembus (dilubangi) dan oleh karena itu (pengejaran) tidak dapat dilanjutkan”.


Sesampainya di Badung orang suruhan raja Mamuju langsung menghadap ke istana kerajaan Badung dan mengutarakan maksud kedatangannya yaitu membawa kabar bahwa ayahanda La Salaga telah wafat dan berkehendak membawa pulang anak raja dengan menyerahkan hadiah pemberian berupa emas yang banyak kepada raja Badung, akan tetapi pemberian tersebut tidak dapat merubah pendirian raja Badung dan tetap saja menolak tawaran dari kerajaan Mamuju, akan tetapi Sakkaq Manarang tidak kehabisan akal dan tidak mau gagal untuk kedua kalinya dengan cara mempengaruhi anak tersebut dengan permainan.


Seperti yang tercantum dalam kalimat lontrak; ”...Mendulumi sau to Mamuju ummalai, nawawami sakkaq manarang, pande bassi. Polei sau, daiqmi naperoa, lqdai napebei lyamo loana, nauwa; beimaq nauttengi naong dilopi sambongi, apaq namalaiaq madondong...”

”..Iya tomo tia napogauq sakkaq manarang,  lao mappusarri inggannana lopi nilangga. Apa dappingalloi, lumajami to Mamuju,  napalaiammi anak puannga.”

”..Membueqi daiq Bali di mali-malimang, naulumi lopinna. lqdami mala sau apaq roqboqi. Polei leqmai, iyamo maraqdia.”

Pada akhirnya anak itupun terpikat untuk dibawa ke Mamuju akan tetapi Sang bunda tetap bersikukuh tidak menginginkan anak tersebut di bawa ke Mamuju walaupun telah diberi hadiah yang cukup besar. Setelah berhasil mempengaruhi anak itu bahwa jika mau datang ke Mamuju akan diberi permainan yang lebih banyak lagi. Sakkaq Manarang lantas meminta kepada Sang bunda kalau anak itu di ijinkan untuk tidur bersama-sama dengan mereka di perahu orang Mamuju satu malam terakhir sebelum mereka pulang keesokan harinya kembali ke Mamuju dan juga akan mengajari anak itu bermain gasing dan sebagai pelepas rindu untuk bersama-sama dengan anak itu terakhir kalinya yang juga anak raja dari Mamuju, maka Sang bunda tidak keberatan dengan hal tersebut karena di perahu juga ada pengawal kerajaan yang mengawasinya. Anak itupun bersama-sama dengan utusan dari Mamuju semalam suntuk bermain di dalam perahu sampai anak itu terpengaruh ingin datang ke Mamuju setelah mendengar rayuan Sakkaq Manarang, karena merasa  telah berhasil mempengaruhi anak itu Sakkaq Manarang pun merasa bahwa tidak baik membawa anak itu tanpa membawa pula kembarannya yaitu sebilah keris yang diberi nama Lasalaga.


Setelah menyusun rencana dengan matang, utusan dari Mamuju segera mengatasi pengawal anak itu dan melobangi perahu-perahu yang ada agar tidak bisa disusul nantinya jika sudah pergi, maka disuruhlah anak itu untuk mengambil saudaranya agar dibawa bersama-sama ke Mamuju yang tersimpan di dalam kamar Sang Bunda di istana dengan segera agar tidak ketahuan diambillah dengan cara sembunyi-sembunyi, tanpa sepengetahuan ibunya diambillah keris itu dengan tergesa-gesa karena takut ketahuan akhirnya keris itu tercabut dari sarungnya, dan sarungnya dan tertinggal di istana kerajaan Badung.


Keesokan harinya kapal-kapal utusan dari Mamuju telah berlayar dengan membawa anak itu beserta keris pusaka kembarannya menuju ke perairan Mamuju. Dan para pengawal yang mengetahui kejadian tersebut berencana menyusul tapi apa daya semua kapal-kapal milik kerajaan Badung telah tenggelam kedasar laut, Sang Bunda pun tidak berdaya dengan hal itu dan akhirnya merelakan kepergian anaknya.


Sesaat sebelum menginjakkan kakinya kedaratan Mamuju anak itu memberitahukan kepada utusan raja untuk menunjukkan dimana musuh-musuh kerajaan Mamuju saat itu, di Muara sungai Mamuju itu pula akhirnya La Salaga diberitahukan bahwa kelak akan menjadikan kerajaan Mamuju menjadi besar setelah menaklukkan dua wilayah adat yang ditunjukkan sebagai  musuh oleh utusan tadi yaitu hadat di Padang dan hadat di Rangas yang tak lain adalah Managallang dan Kurri – kurri.

” In de baai van Mamoedjoe gekomen vroeg de knaap, waar vijanden misden van Mamoedjoe, en werd hem Rangas en Padang gewezen. Een slag met de bekende klewang in de lucht in de richting der overmoedige stammen was voldoende om een aantal der hunnen te doen sneuvelen.” Terjemahan:  ”Sesampainya di teluk Mamujoe, bocah itu bertanya di mana musuh hilang dari Mamujoe, dan Rangas serta Padang ditunjukkan kepadanya.  Pukulan dengan klewang terkenal di udara ke arah suku yang terlalu percaya diri sudah cukup untuk membunuh beberapa dari mereka.”


Tidak lama kemudian diangkatlah La Salaga menjadi raja, tetapi karena La Salaga saat itu masih berumur sangat muda sehingga jiwa mudanya masih bergejolak dan suka berbuat onar sehingga masyarakat dan hadat kerajaan meminta agar La Salaga kembali ke Badung untuk menemui ibunya. Sejak saat itu kembalilah La Salaga ke Badung untuk menemui ibunya, akan tetapi di Badung kelakuan La Salaga semakin menjadi-jadi dengan melakukan kekacauan di Badung dengan menyerang tetangga kerajaan Badung yaitu kerajaan Sassa (Sasak).

”..Apa iqdai naulle to Mamuju apaq taqlalo begai panggauanna/ malaimi sau dibanuanna.

Polei sau, iy yaamo napogauq lumamba mamusuqi banua, iamo umbetai Sassa (?).

Malaimi leqmai di Gowa. Nairrangngimi diaja di Gowa, sirumummi to Mamuju apaq iqdai naulle, apaq marussaqmi banua, sipate-patei. lyamo nasiturqi daiq nala. Polei dongai, sialami bojap-pissanna.

Iyamo napogauq diong di Mamuju lumamba mamusuqi banua. lyamo umbetai Kurri-kurri, iyamo mettama joaq timbanua...”


Sehingga suatu saat diundanglah raja Badung oleh kerajaan Gowa sekitar tahun 1575, yang saat itu diperintah oleh I Manggorai Daeng Mammeta Karaeng Bontolangkasa  Tunijallo (1565-1590), untuk menghadiri acara pernikahan salah seorang putrinya. Raja Badung membawa serta putri dan cucunya, La salaga. Sehingga nama La Salaga itu diberikan oleh raja atau masyarakat Bugis yang hadir pula saat itu, sesuai dengan adat kebiasaan gelar bangsawan di Bone dan Gowa dengan menggunakan awalan “La, dan “I- sebagai gelar untuk bangsawan untuk tamu kehormatan. Mengingat dimasa inilah kerajaan Bone dan kerajaan Gowa dalam kondisi dibawah perjanjian perdamaian kesepakatan (Ulukanaya ri-caleppa), yang diadakan di sebuah tempat bernama Caleppa. Setelah peristiwa dibunuhnya raja ke-11, I Tajibarani Daeng Marompa Karaeng Data Tunibatte, di kerajaan Bone sesaat setelah menginvasi kerajaan tersebut.


Mendengar kehadiran La Salaga di kerajaan Gowa, berkumpullah para anggota kerajaan Mamuju untuk memanggil kembali La Salaga ke Mamuju, berhubung karena kosongnya tahta kerajaan karena raja Mamuju Tomejammeng telah wafat (1575) saat itu, sehingga kondisi kerajaan tanpa seorang raja telah banyak terjadi konflik di internal istana kerajaan Mamuju bahkan sampai terjadi pertumpahan darah, maka berangkatlah beberapa punggawa kerajaan dan Tobarani ke Kerajaan Gowa.


Pada akhirnya La Salaga bersedia juga kembali ke Mamuju dan dinobatkan menjadi Maradika pada tahun 1580, dan menikah dengan kerabat terdekat dari ayahnya, La Salaga hanya lima tahun menjabat sebagai raja dengan keris Pusaka Manurung penaklukan kerajaan Kurri-kurri dan Managallang akhirnya terwujudkan oleh La Salaga, kesaktian Keris Pusaka Manurung akhirnya membawa kerajaan Mamuju mencapai puncaknya dengan menggabungkan wilayah taklukkannya dan membentuk sebuah kerajaan besar yaitu kerajaan Mamuju yang di pusatkan di Tarambang adalah kerajaan Mamuju sebelumnya yang bernama kerajaan Langgamonar. Sejak saat itu wilayah kerajaan Mamuju di tentukan batas-batasnya setelah dikalahkannya Ringgi dan Bunu-bunu melalui sebuah kesepakatan perjanjian Kalumpang, yaitu mulai dari Pembuni[8], sampai ujung batas Mamuju di Lalombi[9], dan sampai Lebani, yaitu seberang sungai Simboro (Desa Sumare), atau mulai dari tanah Kaili (Sulawesi Tengah), di sebelah timur berbatasan Luwu (Sulawesi Selatan).


Referensi :
[1] Mengenal Mandar Sekilas Lintas. A. Syaiful Sinrang . 2001. Hal : 8
[2] Indische Taal Land en Volkenkunde Deel LIII, NOTA BEVATTENDE EENIGE GEGEVENS BETREFFENDE HET LANDSCHAP MAMOEDJOE_ Legende omtrent de rijkssieraden. Bijlage VII/53. hlm:  150-152.
[3] Dalam Lontar Mandar disebutkan Raja Mamuju yang pertama bergelar Nenek Tomejammeng.(A. M. Mandra,1991).
[4] Dalam terjemahan lontara Mandar, yang ditransliterasi oleh A.M, Mandra tahun 1991, dikatakan bahwa Maradika telah memperistri putri Bali, dan putri sampai mengidam dengan meminta berbagai macam buah-buahan dan kerang laut.
[5]Juppiq sejenis permainan tradisional yang terbuat dari batok kelapa yang bentuknya seperti hati.
[6]Gasing merupakan mainan tertua yang ditemukan di berbagai situs arkeologi dan masih bisa dikenali. Selain merupakan mainan anak-anak dan orang dewasa, gasing juga digunakan untuk berjudi dan ramalan nasib. Sebagian besar gasing dibuat dari kayu, walaupun sering dibuat dari plastik, atau bahan-bahan lain. Kayu diukir dan dibentuk hingga menjadi bagian badan gasing. Tali gasing umumnya dibuat dari nilon, sedangkan tali gasing tradisional dibuat dari kulit pohon. Panjang tali gasing berbeda-beda bergantung pada panjang lengan orang yang memainkan.
[7] Sakkaq manarang adalah orang cerdik (pandai besi) dari istana kerajaan.
[8] Pembuni adalah kawasan hutan yang dihuni suku-suku pribumi disebut topembuni (orang yang bersembunyi) disini yang dimaksud adalah suku terasing yang mendiami sekitar di wilayah Nunu (Palu) sampai Pasang Kayu atau yang sering disebut suku Torominggi (Binggu) yang saat itu dikuasai oleh kerajaan Mamuju.
[9] Lalombi merupakan wilayah administrasi di kecamatan Benawa, Kab. Donggala Sulawesi Tengah.
[10] “Lontar Mandar” yang ditransliterasi A. M. Mandra pada tahun 1991 (bagian dari Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta.

Artikel premium silahkan hub.0856-5726-6525 (Wa)


Jumat, 09 Juni 2023

Mengurai Sejarah Lasalaga Dalam Perspektif Komparatif Literatur dan Folklore Mamuju

La Salaga dengan Keris Pusaka Manurung atau Keris Badung adalah mitos yang tak surut oleh zaman tak lekang oleh waktu dalam sejarah peradaban Mamuju. Cerita ini menjadi sebuah legenda yang berbalut mitos, sehinga cerita kesaktian pusaka Manurung menjadi bahan perbincangan dan perdebatan oleh kalangan budayawan dan penggiat sejarah di kabupaten Mamuju, menjadi sebuah cerita yang melegenda dengan gelaran ritual adat “Massosor Manurung” atau pencucian pusaka ini. Lasalaga dan Pusaka Keris Manurung adalah dua hal yang tidak terpisahkan karena dipercaya secara turun-temurun oleh masyarakat Mamuju sebagai pasangan legendaris antara benda pusaka dan seorang manusia yang dilahirkan secara bersamaan.

Cerita legenda ini sangat menarik untuk kita kaji bersama, pertama karena cerita legenda ini merupakan simbol kebanggaan tersendiri bagi masyarakat Mamuju sebagai kerajaan yang ada di Mandar dengan kerajaan Badung yang berada di pulau Bali sehingga secara historis kerajaan Mamuju memiliki hubungan istimewa yang sampai hari ini masih terjaga. Yang kedua adalah karena cerita ini sudah sangat melegenda sehingga nilai nilai sejarah yang terkandung dalam cerita ini begitu kuat dalam ingatan dengan alur cerita yang melahirkan banyak kontroversi dari penuturan yang berbeda beda, ada beberapa versi cerita tapi nama tokoh dan alurnya tetap sama misalkan ada yang mengatakan bahwa Pusaka Manurung adalah keris yang berasal dari kerajaan Badung ada juga yang mengatakan berasal dari rahim ibunda Lasalaga atau kata lain lahir kembar dengan Lasalaga. 

Tujuan penulisan artikel ini adalah untuk menguji dan mengkaji seperti apa cerita ini dalam metode berfikir yang lebih logis baik melalui pendekatan secara historis maupun pendekatan secara ilmiah dengan mengkomparasi beberapa data - data baik berupa literatur seperti lontrak Pattodioloang Balanipa Mandar, Lontrak Kurungan Bassi maupun data dari sumber naskah lainnya seperti arsip maupun beberapa data silsilah. Mengingat cerita legendaris ini diperkirakan terjadi pada periode abad ke 16 M. Dimasa ini kerajaan Mamuju belum menjadi sebuah kerajaan besar atau sebelum kerajaan Kurri-kurri di Selatan dan Managalllang dibagian Timur ditaklukkan oleh kerajaan Mamuju.

Cerita epik Lasalaga ini merupakan tutur lisan masyarakat Mamuju dengan segala kontroversi yang melatarbelakangi peristiwa dalam kisahnya. Lasalaga dikisahkan sebagai romantika percintaan antara dua manusia di Kerajaan Mamuju (Mandar) dan Kerajaan Badung (Bali) pada akhir abad ke 16 Masehi. Semula kami hanya mengambil sumber penulisan yang berasal dari sebuah manuskrip kuno berupa lontrak yang sudah ditransliterasikan kedalam bahasa Indonesia yang kemudian dijadikan satu buku. Berikut adalah kutipan yang tertulis dalam lontrak Pattodioloang Mandar :

Diammo pole puang Bali. Mera-arappuang tobainena Bali. Diammo uppessanni Maraqdia di Mamuju. Nauwamo maraqdia di Mamuju; Sauo mieq uragai. Sau-mi diuragai. Nauwamo tosau; inggae tama dibinanga. Mettamami dibinanga. Di lalani dibinanga, naummi maraqdia Mamuju di Lopinna, mallaulimmi naung maraqdia di Mamuju dilopinna Tomalolo. Bongi-bongi tomi tia mattambung to Mamuju batu binanga. Apa mauammi namalai Puangnga Bali dimaraqdia Mamuju. Meqitai lao mali-malimang, menggittir dami bondeq tangnga, iqdami mala messung lopinna, mattommi di Mamuju. Napebainemi
maraqdia Mamuju. Mangidammi, apamo nangidanni, tirang, iamo anna maqandemo tau tirang. Maqangidanni toi bua-bua aju apaq iamo nangidanni. Battangi, malaimi sau di banuanna. Polei sau meanaqmi tommuane, siolami dipeanang kobiq. Iyyamo disanga Lasalaga.

Sehingga suatu hari datanglah kapal-kapal dari kerajaan Badung- Bali berlabuh di kawasan pantai namun kapal kapal tersebut belum merapat dipelabuhan kasiwa. Baru setelah seorang masyarakat melaporkan kepada Maradia (raja Mamuju) bahwa ada rombongan kapal yang mendekati perairan Mamuju. Berkatalah Maradia ”Sau o mie' uragai ” makna kata ”uragai” berarti menemui atau menyuruh untuk menemui rombongan kapal itu. 

Maka berangkatlah orang suruhan Maradia menuju rombongan kapal orang Bali dan memerintahkan mereka untuk masuk ke muara sungai dan merapatkan kapal - kapal mereka ke dermaga (labuang) ”...Sau-mi diuragai. Nauwamo tosau; inggae tama dibinanga. Mettamami dibinanga. Di lalani dibinanga. naummi maraqdia Mamuju di Lopinna”. 
Kutipan lontrak menjelaskan bahwa setelah rombongan kapal -kapal orang Bali merapat ke tepian pantai Mamuju tepatnya didekat muara sungai Mamuju disebuah perkampungan yang disebut Kasiwa maka Maradia segera mengutus seseorang untuk menemui rombongan kapal orang - orang Bali dan Maradia memerintahkan untuk masuk ke muara sungai untuk berlabuh.

Penulis lontrak mengisyaratkan bahwa di dalam salah satu kapal tersebut membawa beberapa keluarga kerajaan Badung dan beberapa perempuan yang diceritakan memiliki paras yang cantik, sehingga disebut ”meraarrapuang tobainena bali” kalau kita mengartikan bahwa makna merrarapuang terdiri dari dua suku kata yaitu merrara - puang bermakna merarra = (berdarah), Puang : (bangsawan), atau Perempuan Bali yang berdarah bangsawan. 

Tentang maksud kedatangan orang - orang Bali ini dalam lontrak tidak disebutkan. Pendapat lain mengatakan bahwa kedatangan orang Bali adalah bertujuan untuk menghadiri undangan pesta makan atau kenduri seperti yang ditulis oleh Abdul Rasyid Kampil dalam tulisannya (Balada abad ke XVI Masehi). 

Bersambung....
Login


Mengurai Sejarah Lasalaga Dalam Perspektif Komparatif Literatur dan Folklore Mamuju (bag.2)

Mengenai cerita legenda Lasalaga ini salah satunya telah ditulis dalam sebuah kumpulan catatan arsip berbahasa Belanda pada judul halaman ”Nota bevattende eenige gegevens betreffende het landschap Mamoedjoe”. Dalam TIJDSCHRIFT VOOR INDISCHE TAAL, LAND, EN VOLKENKUNDE. Terbit pada tahun 1911 Oleh Kumpulan Masyarakat Seni Dan Ilmu Batavia. Yang disusun dan ditulis kembali oleh DR. Ph. S. Van Ronkel. Pada sub judul; Legende omtrent de rijkssieraden.

 ”Op een goeden dag ankerde in de monding der Mamoedjoe rivier de prauw van den Balischen vorst van Badoeng, die herwaarts gekomen was om hanen gevechten bij te wonen. Diep verborgen in de prauw bleef zijn dochter”.
Terjemahan: ”Suatu hari, di muara sungai Mamudjoe, perahu raja Badoeng Bali yang datang ke sini untuk menonton sabung ayam berlabuh di muara sungai Mamujoe.  Putrinya tetap tersembunyi jauh di dalam prahu”.

Dalam catatan tersebut seolah bahwa kedatangan raja Bali ke Mamuju bertujuan bukan untuk menghadiri undangan untuk acara adat seperti yang sering di ceritakan akan tetapi untuk menghadiri undangan dari raja mamuju untuk mengadu ayam (sabung) dari Mamuju dengan ayam dari kerajaan Bali dan diantara mereka seorang perempuan yang cantik ikut pula dalam kapal rombongannya jauh tersembunyi dalam sebuah kamar di dalam perahu tersebut sehingga terdengarlah oleh raja Mamuju tentang kecantikan Putri Badung tersebut. 

”De zoon van den Maradia, die toenmaals aan het bestuur en gehuwd was met de dochter van den eersten tomakaka der Sinjonjoi. nenek Deilomale, hoorde de schoonheid van het Balische meisje roemen, wist de wachters met veel geld om te koopen en verbleef een nacht bij de schoone”.
Terjemahan: ”...Anak laki-laki Maradia yang saat itu sedang dalam pemerintahan, dan menikah dengan putri tomakaka pertama Sinjonjoi, nenek Deilomale (Daeng Lumalle).  Mendengar kecantikan gadis Bali dipuji, menyuap penjaga dengan uang banyak dan menginap semalam dengan si cantik..”

Anak laki-laki Maradia (raja) yang dimaksud adalah Tomejammeng anak dari Maradia Pue Todipali. Tomejammeng yang saat itu sebagai Maradia Mamuju sebenarnya terlebih dahulu sudah menikahi anak dari Tomakaka Padang (Sinyonyoi) yaitu cucu Daeng Lumalle bernama Topelipaq Karoroq, dari pernikahan pertamanya ini lahirlah seorang putra bernama Puatta di Mamuju dan garis keturunannya menjadi raja berikutnya di Mamuju. 

Secara jelas ini tertulis dalam Lontrak ;”...Tomejammeng mo mappakaiyyang litaq di Mamuju, iya tomo nipenang siola kobiq,  Sialami masapo pissang, Anaqmi Puatta di Mamuju, Puatta mo di Mamuju upeanani Tomatindo Disambajangnga, Tomatindo mo Disambajangngga uppeannani Tomatindo Dipuasana...” dan ”... Apa kaiyyangi anaq dininna di Mamuju, matemi amanna. Sauwi nala Tomamuju. Polei sau, iqdai napebei puang Bali. Malaimi Ieqmai. Polei leqmai, marusaqmi mamuju,  apaq anaq dininnamo maraqdia. Iqdamijari ande..”

Setelah menganalisa maksud kalimat lontrak dan catatan arsip diatas jelas kita bisa mendapatkan satu kesimpulan bahwa ”siala mosapopissang” dari pernikahan Tomejammeng dengan sepupunya Topelipaq Karoroq inilah yang melahirkan seorang anak bernama Puatta di Mamuju dan seterusnya adalah keturunannya yang menjadi raja di Mamuju. Maksud dari ”ana' dininna” adalah anaknya yang dari pernikahan sebelumnya. 

Selanjutnya Tomejammeng melihat sendiri kecantikan Sang Putri dan akhirnya menjalin suatu hubungan dan menikah hingga si perempuan mengidam. Berbeda dengan catatan arsip yang mengatakan mereka menjalin hubungan tanpa diketahui oleh siapapun sampai saat kembali pulang ke tanah Bali; 
"..De niets kwaads vermoedende vorst zeilde naar Bali terug en moest weldra outwaren dat zijne dochter zwanger was. Vol verontwaardiging verstiet hij haar en schonk zij in de wildernis het leven aan een zoon...". Terjemahan: ”Raja yang tidak curiga itu berlayar kembali ke Bali dan segera mengetahui bahwa putrinya hamil.  Dengan dipenuhi kemarahan, dia (raja) menolaknya, dan dia melahirkan seorang putra di padang gurun”. 

Sedangkan lontrak mengatakan : ”... naummi maraqdia Mamuju di Lopinna, mallaulimmi naung maraqdia di Mamuju dilopinna Tomalolo..” dan ”...Napebainemi maraqdia Mamuju. Mangidammi, apamo nangidanni, tirang. Iamo anna maqandemo tau tirang. Maqangidanni toi bua-bua aju apaq iamo nangidanni. Battangi, malaimi sau di banuanna. Polei sau meanaqmi tommuane..”. artinya; Turunlah raja Mamuju ke perahu wanita yang cantik itu (putri Bali) dan diperistrilah oleh raja Mamuju. Ngidam-lah, ngidam kemauan untuk makan tiram (sejenis kerang laut) itulah sehingga kita (orang Mamuju) juga makan tiram, dan juga buah-buahan yang diinginkan, Hamil-lah, sehingga pulanglah dia kekampungnya (Bali) sesampainya disana dia melahirkan anak laki-laki. 

Diceritakan bahwa setiap malam ketika mengunjungi putri Badung di kapal, di setiap malam pula beberapa orang suruhan raja turun kesungai untuk menutup jalur kapal dengan batu-batu agar kapal tersebut karam dan tidak bisa keluar dari muara sungai. Ada kesamaan alur cerita dari lontrak dan arsip namun berbeda menceritakan dalam hal hubungan antara keduanya, dalam lontrak dikatakan mereka menikah (napebaine) artinya memperistri putri Badung tapi dalam catatan arsip Belanda itu adalah kebalikannya. (Arman Husain 2023).

Login


Minggu, 22 Januari 2023

Penja; Ikan Endemik Hingga Balutan Mitos dan Prinsip Moral Masyarakat Pesisir Mandar

Ikan Penja yang juga biasa disebut ikan seribu karena ikan ini sifatnya bergerombol dan merupakan ikan khas masyarakat ini hanya terdapat di perairan Mandar. Pada umumnya di Mamuju ikan ini disebut ”Duwang” sedangkan di wilayah Mandar wilatah bagian keselatan di sebut ”Penja" bahkan keluar daerah lebih dikenal dengan nama Penja. Penja atau Duwang ini merupakan komoditas dagang dan sumber makanan khas yang dari dahulu yang menjadi primadona masyarakat Mandar. Selain sebagai komoditas dagang juga membantu peningkatan ekonomi dimasyarakat sekitar pesisir dan sungai.

Penja atau Duwang adalah juga merupakan sumber gizi keluarga dengan berbagai olahan masakan yang khas di Sulawesi Barat pada umumnya dari ikan yang masih segar dan ada juga yang dikeringkan lebih dahulu atau biasa disebut ”Duwang Marogang”. Cara dikeringkan ini agar Penja tidak membusuk dan lebih tahan lama, komoditas Duwang ”marogang= kering, ini lebih diminati pasar karena selain rasanya lebih gurih juga dapat disimpan dalam waktu yang lama. 

Ikan Penja atau Duwang

Masakan dari ikan Penja ini sangat beragam baik yang masih segar maupun sudah dikeringkan seperti: di Pepes atau dalam bahasa Mamujunya disebut di ”Pais”( di masak dengan asap dibungkus daun pisang) dan ”kajokkos”(dimasak dengan dibungkus daun pisang dalam wadah), di piyapi (dimasak bersama air campuran bumbu khusus), di goreng biasanya Penja yang sudah dikeringkan, perkedel dan dimasak dengan cara ” di lawar” (tanpa proses menggunakan api tapi dengan perasan air jeruk nipis dan bumbu kemudian dimakan mentah-mentah) kemudian ada juga cara ”ambar” (dengan cara dimasak sebagai lapisan masakan ”Jepa" dari bahan sagu dan parutan kelapa tua, sama halnya hamburger tapi cara pengolahannya yang lebih unik dan tradisional. 

Berbagai olahan 

Bentuk dan ukuran ikan penja yang hanya sekitar ± 25-30 mm, berbentuk bulat lonjong seperti cerutu (Torpedo) ini dalam jumlah yang tak terhitung banyaknya secara bergerombol akan bergerak mendekati pantai dalam perjalananya ikan ikan ini akan masuk ke muara sungai sampai jauh ke hulu dan selanjutnya berkembang menjadi ikan dewasa yang dikenal dengan nama lain di daerah pegunungan yaitu ikan epung. Ikan ini tidak selalu ada untuk ditangkap karena kemunculannya hanya diwaktu- waktu tertentu saja atau musiman, ikan ini akan muncul menurut siklus waktunya yang sudah bisa diperhitungkan, dahulu masyarakat nelayan yang mengetahui atau memperkirakan kemunculan ikan penja adalah dengan memeriksa isi perut ikan cakalang yang diperoleh nelayan. 

Dahulu masyarakat Mamuju dalam upaya menangkap ikan penja ini biasanya menggunakan jaring halus yang diikat ke kayu atau bambu dengan bentuk menyilang atau melingkar, alat penangkap ikan ini disebut”bunde'” atau juga bisa disebut ”Sambe-sambeq” ditangkap dengan cara alat bunde' berfungsi sebagai serokan di taruh ke dalam sungai sedikit agak tenggelam kemudian orang tersebut berjalan agak pelan dan mendorong bunde' kedepan sekitar beberapa menit kemudian diangkat keatas permukaan air begitu seterusnya, ada juga yang menggunakan tehnik menjaring seperti pukat namun menggunakan jaring yang lebih halus. 

Alat penangkap ikan Penja ”sambe/ bundeq.

Dalam usaha penangkapan ikan tersebut bukan ditentukan berapa banyaknya ikan ini kita tangkap akan tetapi lebih pada bagaimana membentuk moralitas  masyarakat disekitar sungai ikan ini muncul, dengan mengedepankan sikap saling menghargai dan saling berbagi. Seperti jika ada orang yang datang ke pantai saat musim penangkapan ikan penja dan menginginkan ikan tersebut dibagi dengannya, maka harus diberi walapun sedikit karena itu adalah sebuah hal yang dilarang dan menyebabkan ikan ini akan menghilang dalam waktu dekat. 

Tidak munculnya ikan penja juga diyakini berhubungan dengan perilaku melanggar norma adat-istiadat dan agama yang terjadi di sekitar pantai di mana biasanya ikan tersebut muncul, diyakini oleh masyarakat setempat, ikan penja yang diketahui telah muncul, bisa hilang tiba-tiba seperti ditelan lautan jika di kampung tersebut dalam waktu bersamaan ada warga yang meninggal atau ada masyarakat yang berbuat maksiat maka musim berikutnya ikan penja bisa tidak muncul, bahkan sampai beberapa musim ikan tersebut tidak akan datang di tempat itu.

Mengenai asal-usul ikan Penja atau Duwang  ini, masih jadi misteri dimasyarakat Mandar sehingga kemunculan ikan ini seringkali dikaitkan dengan mitos tentang Tomanurung dan hal-hal ghaib lainnnya. Masyarakat Mandar percaya bahwa ikan ini adalah anugerah yang patut di syukuri sebab ikan ini merupakan hewan endemik khas sulawesi bagian barat dan sekitarnya yang tidak ada di daerah lain di Nusantara. Ada juga kepercayaan masyarakat bahwa ikan ini merupakan perwujudan dari Tomanurung sehingga ikan ini juga sering disebut Ikan Manurung. 

Pernah saya (Pen. Red) mendengar cerita dari orang tua bahwa ikan Penja atau Duwang ini bermetamorfosis menjadi ulat dan kemudian menjadi kumbang, ceritanya begini : ikan ini setelah masuk kemuara akan terus berenang sampai ke hulu sungai kemudian dihulu sungai ikan -ikan ini akan menempel di akar akar pohon yang menjuntai kesungai kemudian perlahan-lahan memanjat sampai keatas batang pohon dan menuju cabang sampai rantingnya, tidak lama kemudian akan bermutasi seperti kepompong dan kemudian berubah menjadi kumbang, allahualam begitulah cerita itu pernah tersampaikan, mengenai apakah itu sebuah mitos atau hanya cerita fiktif saya tidak begitu tahu dan pahami karena memang diluar nalar saya sebagai manusia biasa. 
(Arman Husain 23)

Sumber: 
Diolah dari berbagai sumber.








Selasa, 13 Desember 2022

Puatta Karema, sang pendamai yang terlupakan oleh sejarah. (bag.II)

Kerajaan Mamuju pasca diangkatnya Pammarica sebagai Maradika atau raja sementara untuk mengatasi terjadinya kekacauan di kalangan masyarakat Mamuju kala itu setelah beberapa golongan bangsawan kerajaan mengkudeta kepemimpinan Pue Tonileo yang dianggap sewenang-wenang dalam menjalankan pemerintahannya, ada beberapa pendapat dari para pemerhati sejarah yang berpendapat bahwa Pue Tonileo ini suka menggauli perempuan yang dia senangi walaupun itu istri orang lain, mengambil secara paksa ternak maupun hasil kebun masyarakatnya tanpa belas kasihan, ada juga yang berpendapat bahwa Pue Tonileo ini tidak disenangi oleh kalangan keturunan bangsawan kerajaan Mamuju yang lain karena dianggap bukanlah pewaris tahta kerajaan yang seharusnya menjadi Maradika sehingga saudara- saudaranya iri dan tidak senang kepadanya dan melakukan tindakan kudeta untuk merebut tahta kerajaan dari Pue Tonileo. 

Jika seandainya putra mahkota anak Pue Tonileo tidak pergi meninggalkan kerajaan Mamuju menuju Toli-toli mungkin Pammarica tidak akan menjadi raja di Mamuju saat itu, karena pihak kerajaan sendiri telah memanggil putra mahkota itu kembali ke Mamuju untuk diangkat menjadi pewaris tahta kerajaan, namun ia menolak tawaran tersebut karena merasa ketakutan akan terbunuh juga. Pue Tonileo ini dikenal sakti dan memiliki ilmu yang tinggi, menurut penuturan sumber informasi penulis, bahwa Pue Tonileo ini diangkat sebagai raja pada saat itu karena keberaniannya dan kesaktiannya menumpas pemberontakan yang akan menghancurkan kerajaan Mamuju, walaupun bukan dari bangsawan pewaris tahta kerajaan. 

Setelah Pammarica meletakkan jabatannya sebagai raja di Mamuju, maka hadat kerajaan Mamuju pun melantik Puatta Karema sebagai raja selanjutnya. Puatta Karema dianggap berhak mewarisi kerajaan Mamuju karena masih dari garis keturunan Tomatindo di Puasana bin Tomatindo di Sambayanna Maradika Mamuju sebelumnya. Puatta Karema menikahi anak Maradia Sendana Tomatindo di Balitung dan memiliki keturunan yang kemudian mewarisi kerajaan Mamuju setelahnya yaitu Ammana Kombi.

Puatta Karema pada masa menjabat sebagai Maradika Mamuju diberi kepercayaan untuk mendamaikan kekacauan akibat Sengketa letak batas batas wilayah kerajaan kerajaan di Appeq Ba'bana Binanga seperti kerajaan Pamboang, Banggae, Sendana dan Balanipa yang sering terjadi setiap saat. Hal ini tercatat dalam lontrak Pattapiangang di Pamboang yang ditulis oleh Leqdang Paqbicara Adolang kerajaan Pamboang. 

Berikut adalah kisah penentuan tapal batas yang tercatat dalam lontrak Pattapiangang Pamboang. Itulah sebabnya maka dijemputlah Puatta Karema di Mamuju, setibanya Puatta Karema dinaikkanlah ke usungan dan diusunglah ke perbertasan yang disebut Batu-batu, batas antara Pamboang dan Banggae. Setiba diperbatasan berkatalah Puatta Karema; ”Kalian dua Daeng.. dua ba'ba binanga, lihatlah, kalau saya meludah kesebelah kanan berarti itulah bahagian dari Banggae dan kalau saya meludah kekiri berarti itulah bahagian dari Pamboang. 

Ilustrasi

Setelah itu maka dilanjutkanlah perjalanan ke sebuah tempat yang disebut buttu Pangnganaang Ulu, berkata lagi Puatta Karema; Disinilah bagian wilayah Banggae dan adapun tanah yang datar itu adalah tempat singgahnya Ba'ba Binanga yaitu Balanipa dan Sendana. Adapun perbatasan ini Asambi Puayang adalah juga termasuk wilayah Pamboang. Setelah ditetapkannya batas antara Pamboang dan Banggae maka perjalanan pun dilanjutkan lagi sehingga sampailah disuatu tempat yang disebut Tanete Tarrauwwe atau disebut juga Pattoqdoang Bandera kemudian lanjut lagi menuruni lembah dan mendaki gunung hingga ke Buttu Baya atau Buttu Tallu Sulapaq, lalu berhentilah usungan Puatta Karema karena disinilah pertemuan tiga batas wilayah kerajaan yaitu Balanipa, Pamboang dan Banggae, lalu berkatalah Puatta Karema; Dengarkanlah kalian semua tallu ba'ba binanga (Balanipa, Pamboang dan Banggae) Kalau saya menghadap ke Balanipa berarti itulah milik Balanipa, kalau saya menghadap ke Banggae berarti itulah milik Banggae dan begitupun kalau saya menghadap ke Pamboang berarti itulah milik Pamboang. 

Demikianlah ketentuan yang ditetapkan oleh Puatta Karema maka perjalanan kembali dilanjutkan lagi hingga sampai ke muara sungai Punna Nombong dan kemudian menyusuri tepian sungai lembang mombi disinilah letak persengketaan antara Hadat Alu dan Hadat Adolang sehingga masing-masing telah mendirikan benteng untuk mempertahankan wilayahnya disinilah terjadi peperangan antar Maradia Paccalo-caloq dari hadat Adolang dan Puatta I Saragian dari hadat Alu. Berkatalah Maradia; Tidak usah kita bersengketa lagi, lebih baik mengadakan kesepakatan. Dan tercapailah kesepakatan antara Maradia Paccalo-caloq dan Puatta I Saragian dan beberapa anggota hadat kerajaan. Adapun kesepakatan yang dicapai adalah sungai Mombi yang jadi batas antara dua wilayah hadat Alu dan Adolang kemudian disahkan oleh Puatta Karema. 

Rombongan pengusung Puatta Karema akhirnya tiba di lembang Mosso' dan Puatta Karema memerintahkan untuk menghentikan perjalanan dan turun dari usungan dan berkata; Hendaklah kalian menggenggam erat hasil kesepakatan kalian antara Sendana dan Pamboang, sebab jalur jalur yang sudah kita lewati itulah batas-batas kalian, kepada Sendana agar tidak mengambil lewati batas Pamboang begitupun sebaliknya Pamboang tidak boleh melewati garis batas ke Sendana. Begitulah sekilas tentang peran Puatta Karema dalam mendamaikan dan diberi kepercayaan untuk menentukan batas-batas wilayah kerajaan, Pamboang, Banggae, Sendana dan Balanipa. 

Bukan tidak mungkin bahwa sosok Puatta Karema ini dipercaya karena sifat kejujuran dan keadilan yang dimilikinya sehingga diberikan sebuah peranan yang begitu besar dalam perdamaian dikerajaan Pitu Ba'bana Binanga. Sampai hari ini nama Puatta Karema masih tetap hidup dalam hati dan pikiran masyarakat Mamuju tapi tidak sedikit pula banyak yang keliru dan tidak memahami tokoh bangsawan dan sekaligus penganjur agama ini, banyak yang menyangka kalau Puatta Karema ini adalah tokoh yang sama dengan Puatta Karama' karena nama gelaran yang sangat mirip sekali sehingga untuk memahami letak makam beliau saja mereka kadang keliru. Untuk pembahasan ini apakah sama Puatta Karema dan Puatta Karama' kita kupas ditulisan yang lain.(Arman-22)
Bersambung...
Login


Sabtu, 12 November 2022

Nae Sukur Dan Latar Konflik di Kerajaan Mamuju 1883-1888.

Maradika yang bergelar La Manuka ini bernama asli Abdul Rahman Nae Syukur, bertahta menjadi raja di Tapalang pada tahun 1867 - 1869 menggantikan Pua Caco Tamanggong Gagallang Patta ri Malunda atau juga bernama asli Cakeo Dg. Marriba yang sebelumnya adalah seorang bangsawan pemuka hadat kerajaan Tapalang. Nae Sukur adalah anak dari penguasa atau raja Mamuju Abd. Maalim Daeng Lotong atau Nae lotong yang bergelar Malloanging dan ibunya bernama I Panre putri dari raja Mamuju sebelumnya Daenna Samani To Mejanggu alias Tomampellei Kasugikanna.


Pada masa kepemimpinan Abd. Maalim Nae Lotong di Tapalang (1850-1862) telah terjadi peristiwa perompakan kapal milik Abdul Rachman yang hendak berlayar menuju Kutai Kartanegara, berangkat dari Makassar pada 14 Maret 1856 dan berlayar melalui jalur pantai Tapalang dan akhirnya karam dipantai Dungkait Tapalang pada 25 Maret 1856 dan kemudian dirompak dan kemudian kapal itu dibakar oleh orang orang Dungkait dan Tapalang, kuat dugaan bahwa yang memimpin perompakan ini adalah salah seorang bangsawan Tapalang bernama Pattalunru dan atas peristiwa inilah yang memicu terjadinya kemarahan Gubernur Hindia Belanda dan segera meminta ganti rugi atau kompensasi kepada kerajaan Tapalang dengan mengirimkan utusan kekerajaan Tapalang menggunakan kapal uap Admiral Kingsbergen untuk menyampaikan surat Gubernur tertanggal 6 April 1856 namun pihak kerajaan Tapalang tidak menanggapi dan merasa tidak bertanggungjawab dengan kejadian tersebut selain itu karena Tapalang tidak merasa terikat kontrak perjanjian dengan Pemerintah Belanda.


Sehubungan dengan persoalan perompakan tersebut, pemerintah kolonial Belanda dalam keputusannya pada 16 Mei 1856 No.2, memberikan wewenang kepada gubernur Sulawesi untuk melakukan tindakan tegas apabila mara’dia Tapalang dan Mamuju tidak mengabulkan semua tuntutan yang diminta. Gubernur Sulawesi diharapkan dapat menggunakan sarana yang ada untuk memaksakan mereka memenuhi tuntutan ganti rugi yang diajukan dan menghukum raja-raja itu atau menjatuhkan hukuman terhadap kampung-kampung yang bersalah. Oleh karena hingga awal Juni 1856, tuntutan tersebut masih belum dikabulkan semuanya, hanya sebagian kecil dari barang-barang yang dirompak dapat ditemukan kembali, maka dikirim sebuah pasukan ekspedisi ke Tapalang dan Mamuju pada 10 Juni 1856. Pasukan ekspedisi ini merupakan gabungan dari kekuatan angkatan laut dan darat yang terdiri atas kapal perang (fregat) Palembang, kapal uap Admiraal van Kingsbergen, dan kapal penjelajah Nomor 18 serta 50 di samping satu kesatuan yang diangkut dengan sebuah kapal perang berkekuatan seorang perwira dan 25 orang serdadu. Setelah pasukan ekspedisi tiba di tempat, segera menyampaikan tuntutan ganti rugi dalam waktu 36 jam tidak dikabulkan, maka kedua kampung tersebut akan dibakar dan dihancurkan. Meskipun demikian, pemangku adat Mamuju dan putra mara’dia Mamuju yang bernama Nae Sukur menyatakan tidak mampu untuk membayar ganti rugi yang dituntut. Oleh karena tuntutan tersebut tidak dipenuhi dan seiring dengan berlalunya batas waktu yang ditentukan, maka penghancuran Tapalang dan Tanjung Kait dilakukan tanpa ada perlawanan yang berarti. Penghancuran Tapalang dilakukan pada 19 Juni sementara Tanjung Kait dilakukan pada 20 Juni 1856. Berkali-kali kejadian yang sama kembali terulang di pantai Mandar antara 1858 sampai 1859 hingga pada Oktober 1863. 


Pada permulaan tahun 1862 Maradia Mamuju dan Tapalang Malloanging Nae Lotong mundur dari jabatannya sebagai raja di Tapalang karena merasa sudah tidak mampu melanjutkan jabatannya karena telah lanjut usia, maka digantikan oleh menantu laki lakinya I Samani bergelar Tomessu Ri Atapang (1862-1864). Dimasa kepemimpinan I Samani tidaklah lebih baik dari sebelumnya, pada Oktober 1863 kembali terjadi peristiwa perompakan dan penjarahan dilakukan rakyat Tapalang dan kembali memicu reaksi pemerintah Hindia Belanda atas pembangkangan terhadap kontrak perjanjian yang sudah disepakati pada 31 Oktober 1862. Pada awal tahun 1864 I Samani diturunkan sebagai raja oleh kesepakatan para hadat kerajaan Tapalang dan digantikan oleh Pua Caco Tomanggong Patta Ri Malunda yang juga adalah seorang bangsawan Tapalang yang sebelumnya adalah anggota hadat sebagai Pa'bicara di kerajaan Tapalang, namun pengangkatannya sebagai raja belum mendapat restu dari pemerintah Belanda sehingga pihak pemerintah Belanda memanggilnya untuk datang ke Makassar untuk mempertegas dan menyatakan dirinya untuk patuh pada perjanjian kontrak dengan pemerintah Belanda, namun Pua Caco menolak keinginan pemerintah Belanda untuk datang ke Makassar.


Sebagai Gubernur Hindia Belanda Celebes, J. Anthonius Bakkers memandang segera mengganti raja Tapalang Cakeo Daeng Marriba atau Pua Caco, pemecatan ini dilakukan untuk mempermudah legitimasi peraktek kolonisasi di wilayah Tapalang yang saat itu masih rawan dengan pembangkangan terhadap kebijakan dan kepentingan Kerajaan Belanda diwilayah Tapalang, maka pada Desember 1867 ditunjuklah Na'e Sukur yang juga menjabat sebagai Raja Mamuju atas persetujuan hadat Kerajaan Tapalang untuk diangkat jadi Raja Tapalang, namun Nae Sukur masih berada di Makassar saat itu sehingga pengangkatannya diundur sampai Januari 1868.


Selama memerintah di Kerajaan Tapalang Nae Sukur kurang disenangi oleh beberapa kalangan bangsawan sehingga timbul perselisihan yang kemudian mendapat penentangan dari beberapa tetua adat dan kepala kampung di Tapalang ditahun 1875 terutama perseteruan dengan Hadat kerajaan Tapang akibat sikap dari beberapa bangsawan yang menjabat di kerajaan menilai Nae Sukur terlalu tunduk pada Belanda, puncak dari perseteruan ini adalah pecahnya perang saudara antara pihak Nae Sukur dikerajaan Mamuju dan Tappalang dengan pihak I Samanangngi dan Pattalunru dikawasan hutan Karama pada tahun 1883. Pada pertempuran pertama armada perang kerajaan Mamuju dibawah pimpinan Andi Calla yang juga anak sulung dari Nae Sukur memimpin penyerangan ke Karama, I Samanangngi sendiri adalah sepupu dari Nae Sukur dari jalur ibunya. I Samanangngi dianggap banyak merugikan kerajaan dengan melanggar kontrak perjanjian dengan pihak kerajaan Belanda dengan melakukan perompakan dan menjarah kapal-kapal dagang yang melintas diperairan Mamuju dan Tapalang. 


Selain itu I Samanangngi telah melindungi Pattalunru yang diburu oleh pihak kerajaan Belanda karena selain penjarahan juga menangkap awak kapal untuk dijual sebagai budak pekerja sehingga hal inilah yang oleh pihak Belanda sangat merasa terganggu dengan aktifitas perompakan ini, jelas sangat menganggu keamanan perdagangannya dijalur pantai Tapalang dan Mamuju. I Samanangngi mendeklarasikan diri sebagai penguasa di wilayah Pangale Karama dengan memimpin pemberontak dengan gelar Maradia Pangale Tomampellei Sanjatana. Dalam pertempuran ini Andi Calla tewas ditangan pasukan Maradia Pangale dan berhasil memukul mundur pasukan kerajaan Mamuju dengan kekalahan ini Nae Sukur lantas berinisiatif meminta bantuan pasukan kepada kerajaan Belanda melalui Gubernur Hindia Belanda pada tanggal 5 Juni 1888 di Makassar.


Permintaan bantuan ini lantas mendapat respon dari pemerintah Belanda dengan mengirimkan satu batalyon prajurit dan tiga unit kapal perang bermesin uap antara lain; H.M. Koning,  H.M.Prins Hendrik dan H.M. Madoera dan berangkat ke Karama pada 19 Juni 1888, pada 23 Juni ketiga kapal perang kerajaan Belanda ini membombardir wilayah Pangale dari segala arah dengan dukungan pasukan marinir dan pasukan kerajaan Mamuju. Namun I Samanangngi dan Pattalunru ini lebih cerdik dengan tidak melakukan perlawanan, mereka mengajak semua masyarakat Pangale untuk meninggalkan rumah rumah dan perahunya menuju kehutan yang paling jauh kedalam untuk menghindari jatuhnya korban, prajurit kerajaan Mamuju kemudian membakar rumah dan perahu sebagian milik masyarakat Pangale ini dan pulang dengan tangan hampa.  Baru sebulan kemudian Raja Mamuju Nae Sukur mendapat kabar bahwa Pattalunru siap menyerahkan diri namun hal tersebut tidak pernah terjadi karena mereka tetap bersembunyi dan masih melakukan perlawanan. 


Pada masa pemerintahan Maradika Nae Sukur di Kerajaan Mamuju telah beberapa kali terjadi pembaharuan kontrak dan penandatangan kontrak baru diantaranya tanggal 3 Mei 1889 Perjanjian pengesahan dan persetujuan penyerahan hak mengadili pelanggaran-pelanggaran terhadap kabel Telegraf oleh rakyatnya kea Gubernemen dan pada tanggal 23 April 1890 tentang penetapan peraturan pemasukan dan pengeluaran senjata api, peluru dan mesiu. Dimasa kekuasaan Nae Sukur sebagai Maradia Tapalang (1867 – 1889), telah menandatangani kontrak panjang pada 3 Februari 1868 dan kembali menandatangani Pembaruan Kontrak pada 5 Desember 1868. 


Setelah Maradika Nae Sukur wafat pada tanggal 29 Juli 1895 di Mamuju yang kemudian digantikan oleh menantunya Karanene sebagai Maradika selanjutnya di kerajaan Mamuju oleh Dewan Hadat kerajaan Mamuju dipilihlah Karanene (1895 – 1908) sebagai pengganti raja karena hanya dia yang memenuhi syarat sebagai raja (Maradika) dan dilantik ditahun itu juga.Satu tahun menjabat sebagai raja, Karanene kembali menandatangani kontrak sebagai transisi pemegang kekuasaan raja Mamuju atas penandatanganan kontrak di tahun 31 Oktober 1862 dengan model kontrak tahun 1894 sekaligus sebagai perpanjangan penandatangan kontrak baru.


Karanene yang juga biasa digelar Maradika Pua Aji atau raja yang sudah melaksanakan haji sebagai Maradika Mamuju dan anggota hadatnya kembali menandatangani kontrak tambahan (Suppletoir Contract) Konsesi Pertambangan  pada 13 Juni dan Oktober 1905 dan perpanjangan kontrak pada tahun 1908. Pada masa ini maradika Karanene meletakkan jabatannya dan mengundurkan diri sebagai Maradika Mamuju tahun 1909, raja inilah yang banyak dikecam oleh kalangan keluarga bangsawan kerajaan Mamuju atas sikapnya yang tunduk kepada Belanda yang sebagian menganggapnya sebagai tindakan pengkhianatan atas perjuangan rakyat Mamuju sehingga timbullah perlawanan dari beberapa kalangan keluarga kerajaan di  Benteng Kayu Mangiwang Budong - budong dan di Kassa Sinyonyoi tahun 1907 sampai 1909.


Dalam pertempuran tersebut gugur beberapa orang keluarga kerajaan itu antara lain: Mantaroso Pattana Bone, Tamangujuk Daeng Mattinja Punggawa Malolo, Atjo Ammana Andang dan lainnya. Dengan peristiwa tersebut Maradika merasa telah menyesal dan atas permintaan sendiri Beliau mengundurkan diri dari tahtanya sebagai Maradika dan sebagai penggantinya terpilihlah iparnya Djalaloeddin Ammana Inda (1908 -1950) sebagai Maradika selanjutnya yang juga adalah anak dari mantan raja Mamuju Nae Sukur.(Arman Husain 2022)

Login


Kamis, 09 Juni 2022

Sejarah gempa di pesisir Sulawesi Barat.

Gempa di Sulbar
Mamuju dan daerah lain di pesisir Sulbar beberapa kali diguncang gempa, salah satu yang cukup besar terjadi pada 2021 lalu. Gempa ini didahului gempa pembuka M5,9 pada 14 Januari 2021, pukul 14:35:49 (WITA). Selanjutnya disusul gempa utama M6,2 pada 15 Januari 2021 pukul 02.28 WITA dan serangkaian gempa susulan.

Pada 1820 gempa disertai tsunami memporak porandakan wilayah Makassar dan pada Tanggal 12 Agustus 1915 adalah peristiwa gempa bumi dalam catatan awal sejarah gempa di pesisir Sulawesi Barat, sebuah surat kabar milik Pemerintah Hindia-Belanda Het Vaderland edisi 23 Desember 1915 memberitakan pada 12 Agustus 1915 bahwa sekitar pukul 3.30 sore, terjadi gempa kuat yang dirasakan di Mandhar (Sulbar), Luewoe (Luwu), Boni (Bone) dan Pare-Pare. Di Mandhar dilaporkan terjadi guncangan paling kuat dan berdampak, di mana gempa susulan dirasakan di Mandhar dan di Pare-Pare hingga pukul 9.30 malam. 
Adapun durasi gempa masing-masing adalah 1/2 dan 1/4 menit di Madjene pada kedua waktu yang disebutkan. 
Guncangan gempa susulan terjadi di Mamudju (Mamuju) hingga 20 Agustus 1915. 
Kemudian Pada tanggal 11 April 1967 dengan magnitudo M 6,3 di daerah Polewali Mandar. Berdasarkan catatan korban atau kerusakan, gempa yang menimbulkan tsunami tersebut telah menyebabkan 13 orang meninggal dunia.

Sejarah gempa serupa yang kedua, yaitu terjadi pada tanggal 23 Februari 1969, di mana gempa bumi tektonik yang terjadi di daerah Majene ini telah menyebabkan catatan korban maupun kerusakan terbanyak di Pantai barat, sqaat itu, gempa berkekuatan 6,9 SR dengan kedalaman 13 kilometer. Bencana ini menyebabkan 64 jiwa dinyatakan wafat, 97 orang luka-luka dan lebih dari 12 ribu rumah dilaporkan rusak, dermaga pelabuhan pun pecah dampak tsunami setinggi 4 meter di Pelattoang, dan 1,5 meter di Parasanga dan Palili.  

Berikutnya, gempa kuat yang ketiga terjadi di daerah Mamuju dengan kekuatan magnitudo M 6,7 pada tanggal 8 Januari 1984.

Berdasarkan catatan BMKG, akibat guncangan gempa kuat ini tidak ada korban yang meninggal dunia, tetapi banyak rumah rusak maksimum karena intensitas guncangan di Mamuju mencapai VII MMI.

Tak hanya itu, gempa merusak hingga menimbulkan tsunami di pesisir Sulbar pun tercatat beberapa kali. Di antaranya pada 23 Desember 1915 (magnitudo tidak diketahui), 11 April 1967 mengakibatkan tsunami, 23 Februari 1969 mengakibatkan tsunami, 6 September 1972 mengakibatkan tsunami, 8 Januari 1984, serta 7 November 2020. Kekuatan gempa tersebut tercatat berada di atas magnitudo 5.
Kondisi geologi dan tektonik Sulbar
Dalam Ulasan Guncangan Tanah Akibat Gempa Mamuju Sulbar 15 Januari 2021, Bidang Seismolog Teknik BMKG menjelaskan, Pulau Sulawesi terbentuk dari proses tektonik yang rumit. Peneliti Hall dan Wilson (2000) menggunakan istilah suture untuk menggambarkan kerumitan tektonik yang terjadi di Indonesia, termasuk di Sulawesi.

"Menurut Hall dan Wilson, suture Sulawesi terbentuk akibat proses tumbukan antara kontinen dan kontinen (Paparan Sunda dan Australia) yang merupakan daerah akresi yang sangat kompleks, tersusun oleh fragmen ofiolit, busur kepulauan dan kontinen," kutip Seismolog BMKG dalam ulasan tersebut.  

Pembentukan suture Sulawesi diperkirakan terjadi pada Kala Oligosen Akhir dan berlanjut hingga Miosen Awal. Hingga saat ini, diperkirakan deformasi tersebut masih berlangsung.

Secara geologi, daerah Mamuju disusun oleh batuan gunung api Adang, batuan gunung api Talaya, batu gamping Formasi Mamuju, batu gamping Anggota Tapalang Formasi Mamuju, dan endapan aluvium. Aktivitas gunung api purba mengontrol pembentukan morfologi berupa perbukitan. 

Ini terlihat dari adanya beberapa pusat erupsi gunung api di Mamuju, terutama di daerah yang didominasi oleh batuan nephrite, tephriphonolite, phonotephrite, dan phonolite. Batuan-batuan tersebut berkomposisi ultrapotasik yang terbentuk pada tatanan tektonik benua aktif dengan kerak benua mikro blok Sulawesi.

Sumber: Daryono BMKG dan berbagai sumber artikel.